Yoga Sutra Patanjali

By | May 28, 2021

Yoga Sutra Patanjali adalah buku 195 frasa terpisah yang dirancang agar mudah diingat. Karena ini adalah sebuah karya yang merupakan bagian dari yoga modern sama halnya dengan bagian dari kelahiran yoga, buku khusus ini sangat dihargai di dunia yoga. kunjungi safebos.com

Beberapa latar belakang

Asal usul Yoga Sutra Patanjali adalah topik perdebatan di kalangan sejarawan dan praktisi. Sebagai contoh, ada beberapa orang di luar sana yang memuji penulisan set sutra ini kepada seorang ahli tata bahasa bernama Patanjali. Namun, kemudian, timeline dibangun yang menunjukkan hal itu tidak mungkin. Namun, di dalam komunitas yoga, banyak yang mengatakan bahwa Patanjali sebenarnya hanyalah kompiler dan sebelum karya itu ditulis, Sutra hanya dihafal dan diwariskan antara guru dan siswa. Namun, garis waktu menyarankan teks ini dibangun sekitar abad kedua SM.

Nama teks ini dinamai menggunakan kata-kata Sansekerta: yoga, Anda mungkin tahu, adalah pola pikir di mana Anda bisa mendapatkan penguasaan perasaan dan pikiran sama. Sutra secara harfiah berarti “utas”. Utas ini pada dasarnya adalah hubungan antara sutra-sutra dalam karya. Bahkan, beberapa orang menyebut Sutra Patanjali sebagai Kata Mutiara Yoga dalam bahasa Inggris. Ini bukan terjemahan longgar yang sepenuhnya salah.

Memahami Teks

Sutra-sutra dalam teks ini dibagi menjadi empat buku. Lima puluh satu sutra terdapat dalam buku yang disebut Samadhi Pada, lima puluh lima di antaranya ada di Sadhana Pada, lima puluh lima juga dalam Vibhuti Pada, dan tiga puluh empat sutra dapat ditemukan di Kaivalya Pada.

Buku Samadhi Pada berisi sutra yang paling mendasar bagi yoga. Ini menekankan bahwa yoga adalah tentang disiplin dan itu adalah kemampuan untuk menguasai perasaan dan pikiran Anda. Banyak sutra yoga paling terkenal berasal dari buku ini.

Dalam Sadhana Pada, ada banyak hal tentang praktik karena kata Sansekerta “sadhana” sebenarnya berarti praktik. Bab ini adalah tempat Kriya Yoga dan delapan anggota tubuh yoga pertama kali muncul. Aspek-aspek ini mencerminkan gagasan bahwa yoga bersifat tanpa pamrih dan spiritual.

Vibhuti Pada dapat diterjemahkan “kekuatan.” Peran sutra dalam buku khusus ini adalah untuk menggambarkan dan membantu yogi mencapai kesadaran penuh melalui yoga. Ini pada dasarnya tentang mencapai tingkat kesadaran diri yang lebih tinggi.

Akhirnya, Kaivalya Pada berarti, sekali lagi dalam bahasa Sansekerta, “isolasi.” Namun, apa sebenarnya buku ini adalah mencapai pembebasan, sesuai dengan prinsip-prinsip yang ditetapkan di dalamnya. Yoga mengajarkan untuk berkonsentrasi pada diri sendiri dan mencapai tingkat kesadaran yang lebih tinggi, dan buku ini menggunakan 34 sutra untuk mengejar ide ini.

Yoga Sutra Patanjali adalah pokok bagi banyak orang, dan menggambarkan ide-ide yang melaluinya tradisi yoga telah melewati yang lebih baru (dari abad ke-2 SM), sejarah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *